Lost In Jogja

Gue baru inget, sebelum gue #Travelone kemaren sebenernya gue pernah juga jalan sendirian. Tapi sendiriannya ngga yang bener-bener sendirian, ngga nyampe sehari juga, dan masih termasuk rangkaian trip yang ini.

Jadi pas trip yang itu, gue jalan bareng Dena, Dae, Eha, Sarah, sama Wahyu yang sebenernya tujuan awal mereka adalah ikut seminar kedokteran di Jogja. Iya, seminar kedokteran cuma sehari di Jogja, jalan-jalannya bisa 4 hari sampe ke Bromo. Berhubung cuma gue doang yang bukan dokter, maka mulailah gue mikir-mikir MAU NGAPAIN GUE DI JOGJA SENDIRIAN? Gue pernah ke Jogja tapi itu selalu rame-rame. Gue ngga pernah ujug-ujug dateng ke Jogja sendirian. Sekali lagi, ngga-pernah-sendirian!

*nangis di pelukan Chris Evans*

Sebenernya sih ya ngga terlalu susah juga kayaknya ya kalo mau jalan-jalan ke Jogja. Muter-muter aja di sekitaran Malioboro. Disitu lo bisa belanja di Pasar Beringharjo atau ke Mirota Batik. Ada juga Benteng Vredeburg yang dulunya merupakan benteng pertahanan Belanda dari serangan pasukan Kraton. Diseberang benteng ini adalah Gedung Agung, yang dulu pernah digunakan sebagai Istana Negara pada masa pemerintahan Presiden Soekarno saat ibukota negara dipindahkan ke Jogjakarta. Kalo dikasih tau Aza, ada Taman Pintar yang letaknya ngga begitu jauh juga dari Malioboro.

Benteng Vredeburg
Taman Pintar

Blame all the social media and my curiousity. I’m going to far far away from Malioboro instead of stay around there. Dari hasil buka-buka Instagram, cari-cari di Google, berakhirlah gue di beberapa tempat yang mau gue kunjungi. Niatnya gue mau ke Ullen Sentalu, Cemeti Art House, dan Museum Affandi. Baru denger? Iya sama, gue juga.

Dan tibalah di hari H dimana gue jalan-jalan di Jogja sendirian. Pagi-pagi udah pisah sama rombongan dokter di Malioboro karena penginapan kita di deket situ dan berjanji untuk sehidup semati bertemu lagi sore di tempat yang sama. Mereka nyarter taksi ke tempat seminar dan gue…. jalan kaki. Tujuan pertama gue ke Ullen Sentalu karena tempat itu yang paling jauh dari Malioboro. Untuk Ullen Sentalu ini akan gue bahas di post terpisah.

Anggep aja gue udah berhasil ke Ullen Sentalu dan siang sekitar jam 1an gue udah berhasil kembali lagi ke Malioboro. Dan jujur aja, siang itu di Malioboro panasnya udah kayak lagi dipeluk sama Human Torch.

Human Torch

Jam 1 siang, panas terik, stuck di depan Vredeburg sambil liat rombongan anak sekolah yang kayaknya lagi karyawisata kesitu dan ada yang main-main musik juga di pinggir jalan situ. Masih ada waktu sampe jam ketemuan, gue bingung mau ke Cemeti Art House atau ke Museum Affandi karna ngga memungkinkan kalo harus ke dua tempat itu di sisa waktu. Akhirnya gue memutuskan ke Cemeti Art House karna kalo dari hasil googling kemaren belom banyak yang kesana. penasaran lah eijk.

Cemeti Art House itu sendiri terletak di Jl. D.I Panjaitan yang mana gue ngga tau itu ada di belahan sebelah mananya Jogja. Maka bertanyalah gue ke pedagang yang ada di sekitaran Vredeburg situ. Satu penjual ngga tau, bertanyalah ia pada temannya yang juga ngga tau dan mulailah bertanya ke teman yang lain yang juga ngga tau di mana itu Jl. D.I Panjaitan. Tanyaception. Pamitan sama mereka karna ngga ada hasil, berjalanlah gue ke shelter Trans Jogja buat nanya ke petugasnya dimana letak Jl. D.I Panjaitan. Ulangi lagi tanyaception sebelumnya. APA-APAAN INI NGGA ADA YANG TAU DIMANA JALAN D.I PANJAITAN DI JOGJA????

*ngadu ke Sultan*

*Sultan Bhatoegana*

*ITU SUTAN, WOY!!!!*

….

Ambil henpon, buka google maps. Cari Jl. D.I Panjaitan. Ketemu. Jalan kaki menuju sana. Sejam jalan kaki ngikutin petunjuknya google maps, gue tepar. Mampir makan siang dulu di Gudeg Yu Djum yang terkenal mahalnya itu. Pesen gudeg sama es teh manis. Kenyang, seger, semangat lagi mencari Cemeti Art House. Ke kasir. Keluarin duit 22rb. Ngga pake kembalian. Tepar lagi. Gudeg termahal yang pernah gue makan.

Sejam jalan kaki lagi. Ketemulah itu Jl. D.I Panjaitan. Liat di google maps, masuk kayak komplek perumahan gitu. Ikutin. Ketemu housenya sesuai petunjuk. Tapi…. Tapi…. Tapi…. INI DARIMANA MASUKNYA? Pintunya ketutup semua gitu. Apa jangan-jangan gue salah rumah ya? Mulai lagi dari jalan besar. Dan berakhir di RUMAH YANG TADI. Gue tanya ke ibu-ibu yang lagi nyapu deket situ, Cemeti Art House sebelah mana dan silakan ulangi tanyaception. Masih belom putus asa, gue ulangi lagi dari jalan besar, mungkin gue salah belok atau masuk gang. Tapi lagi-lagi gue berakhir di RUMAH YANG TADI. Kesel. Ini gue yang ngga bisa baca peta atau emang sebenernya Cemeti Art House itu cuma khayalan.

*DORA MANA DORAAAA????*

Gue coba telp ke nomer Cemetinya, ngga ada yang angkat. Gue tanya ke toko laundry di jalan besar. Dimanakah Jl. D.I Panjaitan No.41? Ditunjukinlah ke tempat yang sama dimana gue 3x bolak balik. Takut disangka maling atau punya niat jahat, gue mengurungkan niat balik lagi kesana. Lagian udah sore juga, udah waktunya kembali ke Malioboro buat ketemuan sama yang lain. Dengan langkah gontai menuju abang becak minta dianter ke alun-alun. Mungkin ini emang bukan rejekinya gue berkunjung ke Cemeti Art House. Dan mungkin emang ini menjadi satu bukti lagi bahwa gue ngga pandai baca peta, pun ngga afdol kalo jalan-jalan ngga pake nyasar.

ps:

all pictures will lead you to a new tab with its original url.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s