#Travelone: Meet Strangers

Setiap hari selalu ada kesempatan ketemu orang asing. Bukan, bukan orang asing as a foreigner tapi orang asing as strangers. Empat hari sendirian, ngga kenal dan ngga tau siapa-siapa memaksa gue untuk yaa mau ngga mau harus berinteraksi dengan strangers karna sejujurnya gue bukanlah orang yang begitu aja bisa ngajak atau diajak ngobrol sama orang.

Lagi nungguin bis, ketemu nci-nci yang malah nanyain nomer bis ke tempat tujuan dia. Lah, gue juga baru pertama kali ke sini. Gue menyarankan baca papan petunjuk biar makin yakin, eh dia bilang dia ngga bisa baca. Akhirnya gue yang bacain. Lalu obrolan pun dimulai. Lagi-lagi pas nungguin bis ketemu kakek Chinese yang udah dengan pedenya gue panggil dengan “pakcik pakcik” eh pas ditanya dari mana ternyata itu kakek orang Medan. Gue bilang gue ada rencana mau ke Medan, trus malah dipanggilin temen rombongannya dia yang muslim, katanya nanti bilang aja kalo butuh apa-apa di Medan, dibantuin sama temen-temennya. Sayang, di bis pisah duduknya agak jauh dan gue belom punya kontaknya dia ataupun temennya. Jadi “bantuan” buat nanti di Medan hanyalah wacana.

Rapid Routes

Di terminal, bingung dimana letak monorail karna ngga ada petunjuk tentang monorail, bertanyalah pada warga lokal disana. Taunya disana monorail sama dengan LRT. Ditunjukinlah tempat beli tiket dan di stasiun terdekat mana gue harus turun dari destinasi gue. Lalu gue bingung dengan sistem ticketing machine di KL Sentral dan gue ngga ada uang recehan, dibantuin sama warga lokal sana cara beli tiket buat ke tujuan gue dan dibayarin pula ongkosnya.

KL Sentral
KL Sentral

­­Lain lagi di Penang. Jalan-jalan disana tanpa peta dan cuma mengandalkan catatan-catatan yang udah gue bikin di Jakarta. Siang hari gue hampir nyerah karna Penang panasnya udah kayak pacar kamu yang cemburuan dan insecure pake banget. Gue bilang sama rombongan keluarga kecil, boleh ngga gue pinjem peta mereka buat gue foto, gue ngga punya peta nih. Eh, taunya malah gue dikasih satu peta dan satu brosur kuliner sama mereka, mereka bilang mereka ngambil dua di bandara jadi ngga apa-apa kalo gue pegang satu. Keluarga kecil dari Hongkong yang udah dua hari liburan di Penang. Sebelumnya juga di Butterworth pas Subuh selesai nyebrang dari kapal feri, ketemu rombongan traveler dari Palembang. Dapet temen ngobrol, seenggaknya gue ngga bengong di pelabuhan pas Subuh.

Peta Boleh Dikasih
Peta Boleh Dikasih

Perjalanan dari KL ke Penang naik sleeper train diisi dengan kelakuan dua bule UK yg planking di kereta. Salah satu bule itu, sebut saja ia Brian, heran gue tau apa yang mereka lakukan. Trus dia nawarin gue ikutan planking. Niatnya baik sih, seru-seruan. Tapi masalahnya badan gue ngga sepanjang mereka dan ngga nyampe planking di lorong antar bed.

Nyasar itu katanya bagian dari traveling. Iya sih. Tapi kalo bisa ya jangan sampe nyasar. Apalagi nyasar yang disertai dengan kendala komunikasi alias bahasa. Thailand. Gue mengerahkan segala kemampuan terbaik gue dalam berbahasa tubuh disana. Jarang gue temui di Thailand tepatnya Hatyai *iya karna gue belom bisa ke bagian lainnya Thailand* *baca: belom ada “waktu* ada bahasa Inggris baik berupa tulisan maupun percakapan. Untung setibanya di Hatyai, gue ketemu pedagang yang menguasai tiga bahasa, Thai, Melayu, dan Inggris. Akhirnya gue “manfaatkan” ibu ini buat minta ditulisin destinasi wisata yang mau gue kunjungi di Hatyai dalam bahasa Thai. Gue nanyain harga van, tuktuk, ojek sekalian minta cariin ojek murah sama dia.

Tulisan Penyelamat Selama di Hatyai
Tulisan Penyelamat Selama di Hatyai

Kesannya kok ya gue ketemu strangers yang baik-baik semua ya. Alhamdulillah sih sekalinya ketemu yang begitu. Awas ya jangan pada ngedoain gue ketemu yang aneh-aneh. Awas loh, inget karma!

Getting lost alone bring out the best in me. Mengasah kemampuan berbahasa. Di Malaysia sebenernya pake bahasa Melayu yang ngga beda-beda banget sama bahasa Indonesia sih sebenernya ngga masalah. Tapi cukup untuk obrolan singkat aja. Karena di Penang, pas lagi nungguin van ke Hatyai di Terminal Nibong, gue ngobrol sama orang Malaysia selama + 3 jam. Dia ngga lancar bahasa Inggris, gue sikit berpusing-pusing sama bahasa Melayu. Ditambah ngobrolnya tengah malem menjelang pagi. Makin pusing.

Keluar dari zona nyaman. Yang biasanya lo bisa jajan mau makan apa-apa ya tinggal beli, sekarang mesti mikir ini duit ringgit sama baht gue cukup ngga ya sampe pulang. Mengambil keputusan cepat kalo-kalo apa yang udah ada di itinerary ngga sesuai dengan kenyataan. Dan belajar mengenali kemampuan diri sendiri. Kalo udah capek pegel mau pingsan bawa-bawa ransel, ya istirahat dulu.

Malu bertanya sesat di jalan. Udah nanya masih tersesat juga, keterlaluan. Kalo abis nanya terus lo malah dapet cerita dari orang baru, itu bonus. Banyak hal baru yang gue dapet selama empat hari kemarin luntang lantung di negara orang. Menyenangkan tapi ngga akan sering-sering gue lakukan karna sesekali gue juga mau ngerasain luxury travel 😀

So, that’s how i met your mother strangers.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s