Jalan-Jalan

Perpanjang Paspor jadi E-Passport di Kanim Kelas I Khusus Jakarta Selatan

Ngga kerasa udah lima tahun punya paspor, yang dicapnya juga ngga nyampe setengah buku. Udah saatnya perpanjang karna bulan Maret besok udah abis masa berlakunya dan juga karnaa ehehehee kalo mau pergi ke luar negeri ya harus pake paspor, ngga bisa cuma modal KTP apalagi modal cinta.

Inget banget dulu udah pagi-pagi dateng ke Kanim Jakarta Timur buat bikin paspor pertama kalinya, eh sampe sana ditolak. Sedih. Sebenernya gue sih lolos-lolos aja kalo mau bikin, cuma Macibs ternyata namanya ngga sama di semua dokumen, baru sadar pas udah diperiksa petugasnya. Hufftt. Karena udah panik duluan akhirnya pake calo deh bikin paspornya, yang tinggal dateng trus difoto trus jadi deh tuh paspor beberapa hari kemudian. Padahal sebenernya kalo yang ada beda nama di dokumen gitu bisa bikin surat keterangan lagi dari instansi terkait soal pembenaran nama, kayak Macibs yang ngurus ke KUA buat bikin surat keterangan yang menyebutkan nama yang salah dan pembenaran nama aslinya.

Kali ini dengan tekad bulat, gue berniat buat ngurus sendiri perpanjangan paspor ini. Padahal Macibs udah yang keukeuh bilang, “Udah pake calo lagi aja, hubungin itu bapak yang kemaren bantuin. Nanti kalo ditolak lagi gimana?”. Cuma guenya yang lebih keukeuh buat ngurus sendiri, gue yakin yang sekarang ngga bakal ditolak karna semua dokumen lengkap, nama dan identitas yang lainnya juga udah sama semua. Akhirnya datenglah gue sama Macibs ke Kanim Jakarta Selatan di Warung Buncit. Kalo kalian naik transjakarta yang arah Ragunan, ada kok haltenya namanya Halte Imigrasi, turun aja di situ, gedungnya berkaca warna ijo. Dan kenapa gue pilih Kanim Jaksel, karna secara jarak lebih deket dari rumah gue yang itungannya di Jakarta Timur.

 

Dokumen Paspor

Sebelum dateng ke kantor imigrasi, siapin dulu dokumen-dokumen yang diperlukan:

  1. KTP asli dan fotokopinya. Fotokopi di kertas A4 utuh, jangan dipotong.
  2. Kartu Keluarga asli dan fotokopinya, yang juga di kertas A4.
  3. Akta lahir, buku nikah, atau ijazah dan fotokopinya, juga di kertas A4. Buat yang masih jomblo, ngga usah dibela-belain buat punya buku nikah dulu karna bisa pilih salah satu kok dari tiga dokumen itu. Yang penting ada nama, tempat dan tanggal lahir, serta nama orang tua. Kalo pake ijazah, pake ijazah SMA aja yang ada nama orangtua, soalnya di ijazah kuliah cuma ada nama gue, nama dekan, dan nama rektor tanpa menyebutkan siapa bapak gue.
  4. Surat keterangan perubahan nama buat yang punya nama berbeda di dokumen-dokumen di atas, fotokopi juga di kertas A4.
  5. Paspor lama dan fotokopinya di kertas A4. Fotokopinya cukup halaman identitas aja, cap-cap negara ngga perlu difotokopi.

Bawa semua dokumen yang asli beserta fotokopinya. Inget ya sekali lagi, fotokopinya di kertas A4 utuh, jangan dipotong. Usahain ketika kalian dateng ya udah bawa fotokopiannya, meskipun di lantai dua Kanim Jakarta Selatan ada tukang fotokopi tapi kan lebih enak kalo udah pegang semua dokumen lengkap dan tinggal kita serahin aja gitu.

Kalo semua udah lengkap, dateng deh ke Kanim Jaksel. Banyak yang bela-belain dateng dari subuh biar cepet selesainya, mungkin karna ngga bisa ambil cuti atau izin lama dari kantor. Cuma gue dan Macibs woles, jadi kami baru sampe di Kanim sekitar jam 7.30an pagi. Ya gitu deh, karna woles jadi antriannya udah sampe parkiran belakang. Hufftt. Di Kanim Jaksel, antrian untuk yang online dan manual itu dibedain, jadi kalian tanya security dimanakah kalian harus antri, jangan sampe udah antri panjang-panjang taunya salah. FYI, untuk bikin e-passport sekarang udah ngga bisa online lagi ya. Dan ternyata selama kalian masih dateng sampe jam 10 pagi, Kanim akan tetep ngelayanin sampe nomer antrian berapapun, jadi ngga usah khawatir. Terus kita bisa pantau nomer antrian udah sampe di nomer berapa di situs ini, kece loh dan beneran real time.

Gue waktu itu dateng hari Kamis, jadi kantornya baru buka jam 8 pagi. Antrian yang mengular dari parkiran itu lama-lama maju-maju-maju sampe akhirnya diarahin ke lantai 2. Sampe di lantai 2 nanti ada petugas yang akan mengecek kelengkapan dokumen kita, kalo udah lengkap bisa ambil nomer antrian di meja petugas yang lain. Tapi buat yang ngga lengkap, akan disuruh ngelengkapin dulu. Pas nanti ambil nomer antrian, kalian akan dikasih map kuning dan jangan lupa bilang ke petugasnya kalo kalian akan bikin e-passport karna nanti form di dalem map kuningnya akan dicap e-passport.

Map Kuning

Setelah dapet nomer antrian dan dikasih map kuning, isi form yang ada di dalem map kuningnya sesuai dengan identitas kalian. Kalo kalian masih antrian nomer-nomer awal, sambil isi form jangan lupa perhatiin juga pengumuman nomer antrian yang dipanggil masuk buat foto dan wawancara. Kalo kalian di nomer antrian ratusan macem gue, ya santai aja dulu sambil main candy crush. Kalo kalian ngga denger pengumuman nomer antriannya, di beberapa sudut di ruangan lantai 2 itu ada layar yang menginformasikan nomer antrian berapa di meja petugas nomer berapa.

Nomer Antrian

Angka pertama di nomer antrian itu mengindikasikan kalian di kategori apa. Petugas akan manggil yang depannya 1 dulu, itu untuk lansia kalo ngga salah. Kalo yang 1 udah semua, baru deh yang nomer 2 dan 3 dipanggil barengan. Nomer 2 itu untuk yang manual atau walk-in alias dateng langsung dan nomer 3 itu untuk yang daftar online. Agak apesnya gue sebenernya udahlah dapet nomer antrian ratusan, eh taunya sistem atau servernya si Kanim lagi update atau upgrade gitu jadinya seloooowwww bener. Gue dateng jam 7.30 dan baru dipanggil buat foto itu jam 16.30. Hufftt. Dan hari itu total nomer antrian ada 300an nomer *pukpuk petugas imigrasi*. Nunggu selama itu ngapain aja? Ya makan siang dulu, solat dulu, tidur dulu, ngemil dulu, dan main candy crush. Kalian tinggal makan ke luar dari Kanim juga ngga masalah karna sekali lagi, kita bisa ngecek antrian di sini secara real time.

Akhirnya tibalah nomer gue dan Macibs dipanggil buat foto dan wawancara. Wawancaranya ngga bikin deg-degan kok, ngga akan ditanya kapan nikah buat yang masih jomblo atau apa rencana karir kamu 5 tahun ke depan. Wawancaranya palingan cuma ditanyain mau kemana bikin paspor, kapan berangkat atau kalo kalian untung ya ngga ditanya kayak gue, jadi cuma foto aja. Buat yang pake jilbab, usahain pake jilbab bukan warna putih karna background foto paspor kalian berwarna putih, jadi biar ngga nyaru aja gitu. Dandan dan senyum juga pas lagi difoto, ngga mau kan foto paspor kalian yang berlaku 5 tahun jadinya kayak orang yang abis ditabokin kanan kiri sama warga sekampung. Inget juga, kalian itu lagi foto buat paspor jadi ngga usah minta ke petugasnya buat foto ulang kalo kalian ngerasa hasilnya bakalan ngga kece.

Kelar foto dan wawancara, kalian akan dikasih tanda bukti pembayaran. Untuk e-passport 24 halaman biayanya Rp 405,000 dan untuk yang 48 halaman Rp 655,000. Bayar sesuai nominal ke bank yang ditunjuk, gue waktu itu bayar lewat Bank BNI. E-passport kalian akan diproses setelah kalian melakukan pembayaran, pengambilan bisa dilakukan setelah 14 hari kerja setelah pembayaran. Gue waktu itu salah kira, kirain 14 hari setelah pembayaran jadinya 2 minggu kemudian gue telpon ke kanim buat tanya status e-passport gue dan Macibs dan ternyata belom jadi, disuruh telpon seminggu lagi.

Satu minggu kemudian gue telpon Kanim Jaksel dan voila…. E-passport gue dan Macibs udah bisa diambil. Yeayy!! Pengambilan bisa dilakukan mulai dari jam 10 pagi. Karna gue sekalian ngambil punya Macibs, jadi selain bawa bukti pembayaran dan KTP, gue juga bawa fotokopi kartu keluarga karna gue dan Macibs masih dalam 1 KK yang sama. Kalo yang ngga dalam 1 KK yang sama, bawanya surat kuasa.

Dateng ke Kanim Jaksel, langsung ke lantai 2 dan ambil nomer antrian untuk pengambilan e-passport. Kalo nomer antrian kalian udah dipanggil, kasih bukti bayarnya ke petugas, tunggu dulu sampe nama kalian dipanggil lagi. Kalo udah dipanggil lagi, periksa e-passport kalian apakah semua identitas udah sesuai atau belum, kalo sesuai tinggal isi di buku petugasnya bahwa kalian sudah melakukan pengambilan e-passport. Oiya, paspor lama kalian juga nanti akan dikasih kok tapi dalam keadaan udah digunting di beberapa bagian sama petugasnya biar ngga disalahgunain. Jadi kalo misalnya yang mau bikin visa di e-passport baru masih bisa pakai paspor lama buat fotokopiin cap-cap negaranya sebagai dokumen pelengkap.

Kiri: paspor lama. Kanan: e-passport
Dalemnya e-passport

Sekarang udah enak buat ngurus perpanjangan ke e-passport, datengnya cukup 2x; pertama buat serahin berkas dan foto, kedua buat pengambilan e-passport yang udah jadi. Dan sekarang pelayanannya juga udah cepet kecuali bagian server atau sistemnya yang lagi upgrade itu yang bikin nunggu lama. Sisanya udah cepet kok, petugasnya juga udah banyak dan helpful, sistem nomer antrian yang bisa dipantau di web itu juga ngebantu banget. Cuma satu sih yang kalo bisa dijadiin bahan pertimbangan buat pelayanan yang lebih baik lagi, layanan SMS centre-nya kayaknya udah mati kali ya, karna udah ngecek status ke nomer SMSnya tapi ngga ada balesan dan nomer telpon yang bisa dihubungi buat cek status juga lama banget nyambungnya. Gue ada kali 1 jam nyoba telpon baru bisa nyambung. Tapi selebihnya udah kece. Dan sekarang, mari kita jalan-jalaaaann!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s