Jalan-Jalan

Holicibs Day #1 | From Jakarta With Grasak Grusuk

Pak, keburu ngga ya sampe di bandara sebelum jam 4?

Saat itu jam menunjukkan pukul 3 sore dan posisi gue masih ada di tol JORR bagian Pondok Indah kesanaan lagi, diperparah dengan jalan tol lagi macet-macetnya banget. Dan baggage drop kami itu jam 15.55, sodara-sodaraaaa. Iya sih salah gue yang berangkat dari rumah ngaret. Tadinya mau berangkat jam 1 siang dari rumah tapi karna capek bener ngos-ngosan pulang kantor, akhirnya baru berangkat jam 2 siang aja dong.

Dengan kekuatan selap-selip bapak Uber, akhirnya gue dan Macibs sampe juga di terminal 2 Soetta sebelum jam 4. Langsung gue lari-larian ke konter check-in buat naro bagasi dan berlanjut jalan cepet ke gate pesawat.

Macibs: baru kali ini Mama lari-larian di bandara. Nanti pulangnya jangan sampe kayak gini lagi ya, mau copot rasanya dengkul Mama.

Durhaka ngga ya gue ampe bikin nenek-nenek ngos-ngosan di bandara? Ampuni Henny yang lucu ini, ya Allah..

Udah duduk di pesawat aja masih ngos-ngosan sampe mau minta dikasih nafas buatan aja rasanya sama goblin ahjussi. Untung naik pesawat kebanggaan kita semua, Garuda indonesia, yang dikasih makan (tanpa disuapin). Mayan kenyang dikit.

Jadi holicibs gue kali ini rutenya adalah Jakarta-Kuala Lumpur, Kuala Lumpur-Hongkong. Pulangnya pun begitu, transit dulu di Kuala Lumpur. Dan karena gue beli tiket pesawat bukan yang connecting flight melainkan beli terpisah dengan maskapai yang berbeda, jadinya jeda waktu transit gue bisa sampe dipake tidur di bandara. Kenapa sih ngga beli tiket pesawat yang langsung aja, kan ada Jakarta-Hongkong? Iya sih ada yang direct flight cuma ntar gue sama Macibs ngerem doang aja di hotel, ngga kemana-mana. Karna setelah gue hitung-hitung, harga tiketnya ya lebih murah kalo gue beli tiket yang pake transit dulu.

Lagian, kapan lagi gue bisa ngajak Macibs tidur di bandara?

Sampe di Kuala Lumpur, karna gue naiknya Garuda jadinya gue mendarat di KLIA 1 alias terminal M. Bukan di KLIA 2. Dan karena gue ada bagasi, jadinya mau ngga mau gue harus keluar ngelewatin imigrasi dulu buat ngambil bagasi. Kalo kalian ada yang transit semalem di KLIA 1 tapi tanpa bagasi, kalian ngga perlu ngelewatin imigrasi. Jadi bisa langsung cari spot tidur.

Nah, buat yang ada bagasi dan harus ganti pesawat macem gue, begitu turun pesawat, kalian ikutin aja petunjuk arah menuju imigrasi, which is itu harus naik train (gratis) ke hall yang lain. Keluar dari imigrasi, baru deh kalian bisa ambil bagasi di konveyor belt sesuai maskapai kalian.

Macibs: emang di sini ngga ada hotel buat nginep?

Udah ketemu sama koper kalian? Saatnya kalian cari posisi buat tidur malem itu di bandara. Kalo yang punya dana berlebih sih sebenernya kalian bisa tidur di Hotel Sama-Sama, masih di kawasan bandara juga. Cuma kalo yang budget agak ngepas macem gue sih ya saran gue mendingan langsung aja tidurnya di lantai 5, lantai buat departure hall karna di lantai itu juga konter-konter check in maskapai berada. Musola pun ada di lantai 5. Mau makan atau ngemil pun ada restoran. Mau update status di sosmed? Tenang, wifi gratis cuy. Lengkap deh pokoknya.

IMG_3909.jpg

Jangan khawatir kalo kalian ngerasa bakalan malu tidur di bandara. Banyak kok yang pada tidur di bandara, bahkan rombongan haji atau umroh juga tidur di bandara. Cuma ya emang ngga senyaman kalo tidur di kasur hotel, di bandara ya mau ngga mau tidurnya di kursi tapi tetep masih bisa selonjoran kok. Siapin aja jaket atau pasmina karna tengah malem itu bandara dingin cuy.

QPVQ0547.jpg
Rombongan bobok bareng di bandara KLIA 1
EOBM7600.jpg
Spot bobok malem ini

Setelah gue tawaf ngelilingin lantai 5 sampe dua kali, akhirnya gue menemukan spot tidur yang agak mendingan, yaitu di deket KFC. Pertama, karna deket WC. Kedua, karna ngga terlalu rame juga tapi ngga yang sepi amat juga. Ketiga, ada colokan di deket bangku pijat berbayar. Sebenernya deket KFC situ ada bangku yang menghadap ke jendela jadi kalo pas tidurnya mangap ngga malu-malu amat keliatan orang. Cuma pas gue kesitu udah pada ditempatin orang. Jadilah gue tidurnya di bangku yang agak menghadap ke jalan.

Tidur di bandara juga mengenalkan gue sama cewek Malaysia asal Pahang yang mau ke Hongkong juga tapi dia naik Malaysia Airlines. Sama-sama tidur di bandara juga sambil dia nungguin rombongan tripnya yang lain.

Begitu waktu Subuh, saatnya bersih-bersih dan solat Subuh karna gue masih harus drop baggage dan ngelewatin imigrasi lagi. Pas kemaren sampe Kuala Lumpur sih udah diwanti-wanti sama petugas imigrasinya buat dateng lebih awal karna imigrasi bakalan rame banget pas weekend macem begini. Dan gue ngga mau Macibs sampe copot dengkul lagi karna grasak-grusuk lari-larian di bandara. Bisa gue pulang-pulang ntar ngga diaku anak lagi sama Macibs.

IMG_3910.jpg
Masih pagi aja antrian check-in udah kayak begini

Macibs: dapet makan lagi di pesawat? Enak ya.

Setelah kemaren naik Garuda, maka kali ini gue dan Macibs ke Hongkong naik Cathay Pacific. Iya Ma, kita dapet makan lagi di pesawat. Lumayan kan sarapan ngga keluar duit lagi. Tapi kalo bisa jangan keseringan begini ya Ma, akunya yang ngga sanggup. Mau jebol rasanya dompet ini.

See you very very soon, Kuala Lumpur.

And welcome, Hongkong!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s